Presiden Komite Teknis RFEF, Carlos Velasco Carballo, berbicara kepada media pada konferensi pers yang diberikan dalam pratinjau semifinal Copa del Rey. Dari penampilannya, ia menonjolkan ketulusannya saat membicarakan set yang terjadi dalam duel antara Villarreal dan Atl├ętico de Madrid Minggu lalu di mana Thomas Lemar mendapat kartu kuning karena menyikut Etienne Capoue yang menjadi wasit pertandingan, De Burgos. Bengoetxea, melihat kejadian kedua disiagakan oleh ruang VOR. Bagi presiden CTA, tindakan itu adalah kartu merah.

Tindakan tersebut terjadi di diskon babak pertama dengan 0-1 di papan skor untuk mendukung Atl├ętico de Madrid. Lemar memukul Capoue, tetapi permainan berlanjut karena De Burgos Bengoetxea tidak menghargai pelanggaran. Tak lama kemudian, jalinan permainan tersebut diperingatkan oleh ruang VOR dimana Munuera Montero meminta rekannya untuk pergi melihat monitor mengingat aksi tersebut rawan terkena kartu merah. Setelah melihat tembakan ke arah VAR, De Burgos Bengoetxea memutuskan untuk memberi peringatan kepada rojiblanco dengan kartu kuning.

“Ini permainan yang luar biasa. Wasit akan melihatnya di monitor. Begitu dia melihatnya di monitor, dia tidak setuju dengan rekannya dan baginya permainan itu bukan merah dan merupakan kartu kuning. Yah, sempurna. Dia berbalik sekitar, melakukan isyarat A dan untuknya itu kuning. Dia mengambil kartu kuning, membuat keputusan dan sensasional. Sekarang, nanti, kita harus menganalisis, sebagai Komite Teknis Wasit, yang telah membuat keputusan yang benar. Kami melakukan itu analisis, kami berdebat dengan tim kami dan kami berkata: ‘guys, bagi kami ini merah dan ini harus menjadi kriteria yang harus diikuti, “jelas Velasco Carballo dalam penampilannya.