Ketika datang ke musim panas, dehidrasi dan kehausan adalah dua fenomena umum yang mempengaruhi manusia. Tapi  seseorang tidak merasa haus di musim dingin meskipun minum lebih sedikit air.

Mengapa itu terjadi? Sebenarnya dehidrasi adalah masalah umum bahkan di musim dingin dan itu lebih buruk karena kita tidak memiliki keinginan untuk minum air. Ini adalah fakta universal bahwa tubuh manusia adalah sekitar dua pertiga air, dan ketika tingkat air total turun hanya beberapa persen, kita dapat mengalami dehidrasi.

Telah terbukti bahwa defisit cairan 3 hingga 8 persen dari massa tubuh telah dilaporkan pada individu selama lingkungan dingin dan dehidrasi adalah masalah utama dengan berolahraga di udara dingin.

Namun hilangnya cairan dari tubuh kita, yang memicu rasa haus dalam cuaca yang lebih hangat, tidak menghasilkan respons yang sama ketika suhu turun. Bukan hanya karena kita tidak merasa panas.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Medicine & Science in Sports & Exercise, mengatakan bahwa dingin sebenarnya mengubah sensasi haus. Selama penelitian, ditemukan bahwa keseimbangan cairan dalam tubuh bergantung pada stimulasi kehausan, menghasilkan asupan cairan sukarela, serta ginjal yang menyimpan atau mengeluarkan air.

Menurut para ahli, banyak air yang hilang dari tubuh kita di musim dingin karena kehilangan cairan pernapasan melalui pernapasan. Dan keseimbangan cairan dalam tubuh manusia bergantung pada stimulasi rasa haus, menghasilkan asupan cairan sukarela, serta ginjal yang menyimpan atau mengeluarkan air. Proses ini dimediasi oleh hormon pengatur cairan seperti plasma argentine vasopressin (AVP).

Mengapa tubuh bereaksi berbeda selama musim dingin?
Untuk mencari tahu mengapa tubuh bereaksi secara berbeda dalam cuaca dingin, para ahli di Universitas New Hampshire menundukkan orang ke ruang dingin dan kemudian mereka terpapar berolahraga di treadmill dan beristirahat. Selama paparan dingin, diamati bahwa vasokonstriksi terjadi, di mana aliran darah menurun ke pinggiran tubuh untuk mengurangi kehilangan panas.

Apa yang para ahli juga temukan adalah, karena volume darah pada inti tubuh meningkat, otak tidak mendeteksi penurunan volume darah. Akibatnya, hormon AVP tidak disekresikan pada tingkat peningkatan yang sama, meskipun natrium darah meningkat. Selain itu, ginjal mendapatkan sinyal yang berkurang untuk menghemat cairan, dan sensasi haus berkurang hingga 40 persen.

Mengapa beberapa orang merasa dehidrasi saat kedinginan?

Para ahli percaya bahwa dehidrasi terjadi ketika tubuh kehilangan lebih banyak cairan daripada yang Anda minum, dan tubuh tidak memiliki cukup air dan cairan lain untuk menjalankan fungsi normalnya. Karena kehilangan air, organ, sel, dan jaringan gagal berfungsi sebagaimana mestinya, yang dapat menyebabkan komplikasi berbahaya. Orang tidak mengerti bahwa tubuh bekerja lebih keras di bawah beban pakaian ekstra dan keringat menguap dengan cepat di udara yang dingin dan kering.

Menurut para ahli, ini adalah pertukaran – mempertahankan suhu inti tubuh menjadi lebih penting daripada keseimbangan cairan. Kita sebagai manusia tidak terhidrasi secara alami dan menjadi sangat dehidrasi dalam cuaca dingin karena ada sedikit stimulus fisiologis untuk diminum.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *